Cara Membuat Aplikasi Android

Cara membuat aplikasi android – Aplikasi seluler untuk Android bisa dibuat sendiri dan sepenuhnya gratis. Jika Anda tahu Java atau Kotlin, mudah untuk mengerjakan proyek Anda di lingkungan pengembangan Android Studio. Jangan khawatir jika menulis kode bukan keahlian Anda. Dengan biaya yang murah, Anda dapat membuat aplikasi sederhana dan fungsional di salah satu dari sekian banyak pengembang.

Artikel ini menunjukkan kepada Anda cara membuat aplikasi Android Anda sendiri, platform mana yang dapat Anda gunakan untuk membuatnya, bagaimana mempersiapkan aplikasi Anda untuk diterbitkan dan di mana menempatkannya.

Terdiri dari apa saja aplikasi di Android


Aplikasi Android terdiri atas sejumlah komponen. Masing-masing memiliki siklus hidupnya sendiri (mendefinisikan cara-cara untuk menciptakan dan menghancurkan komponen tertentu) dan melakukan tugas-tugas tertentu.

Ini adalah komponen dasar cara membuat aplikasi android.

Aktivitas. Komponen utama dalam aplikasi seluler. Misalnya, bisa jadi layar yang berinteraksi dengan pengguna. Dalam aplikasi Android, yang paling umum adalah beberapa Aktivitas dan aplikasi beralih di antara Aktivitas saat berjalan.

Tampilan. Blok dasar untuk komponen UI (antarmuka pengguna) di Android. Bertanggung jawab atas UI dan fungsi yang dilihat pengguna.

Layanan. Bertanggung jawab untuk melaksanakan tugas di latar belakang. Komponen ini tidak memiliki UI. Misalnya, layanan dapat mengunduh data dari jaringan atau memutar musik di latar belakang saat pengguna bekerja dengan aplikasi lain. Namun demikian, Services tidak memblokir pengguna untuk berinteraksi dengan Aktivitas. Komponen lain bisa memulai Services atau bisa berjalan sendiri.

Penyedia konten. Ini bertanggung jawab untuk mentransfer data antar aplikasi. Contohnya, sebuah aplikasi bisa menampilkan daftar kontak. Tetapi, kontak disimpan dalam database orang lain dan tidak bisa diakses. Untuk kasus seperti itu, mereka telah menciptakan penyedia konten, mekanisme khusus, yang memungkinkan berbagi data dengan aplikasi lain.

Maksud. Komponen utama untuk berinteraksi di antara Actives yang berbeda. Maksud adalah tugas yang perlu dilakukan oleh aplikasi. Misalnya, pilih foto, melakukan panggilan telepon, mengikuti tautan, mengirim pesan.

Penerima siaran. Komponen ini diperlukan untuk bereaksi terhadap peristiwa, seperti sistem restart, baterai lemah, kehilangan konektivitas jaringan, koneksi ulang, dll.

Apa yang harus ditulis aplikasi Android


Untuk cara membuat aplikasi android sendiri dari awal, hal pertama yang harus dilakukan adalah mengunduh Android Studio. Ini adalah lingkungan pengembangan aplikasi yang terintegrasi. Android Studio pada dasarnya adalah antarmuka di mana Anda dapat memasukkan kode, sebagian besar ditulis dalam Java atau Kotlin (bahasa yang telah dinyatakan Google sebagai bahasa resmi pengembangan Android).

Dengan menginstal Android Studio, programmer juga mendapatkan akses ke sejumlah alat yang dibutuhkan untuk pengembangan.

Selain Android Studio, ada solusi yang lebih sederhana untuk pengembangan aplikasi – layanan zero-code. Mereka bekerja berdasarkan prinsip konstruktor, di mana aplikasi dibangun berdasarkan template yang sudah jadi. Pembangun yang berbeda lebih baik atau lebih buruk untuk tugas yang berbeda. Sekarang mari kita bahas lebih lanjut tentang setiap metode pengembangan.

Alat yang Dibutuhkan


Cara membuat aplikasi android di Android Studio, Anda perlu mengurus alat pendukung sebelumnya.

Ketika Anda menginstal Android Studio, secara otomatis mengunduh Android SDK dan komponen lainnya. Android SDK adalah lingkungan pemrograman untuk Android yang mencakup skrip, pustaka, dokumentasi, dll. Dengan Android SDK, Anda dapat menguji dan men-debug kode sumber, mengevaluasi aplikasi dalam mode kompatibilitas dengan versi Android yang berbeda dan melihat hasilnya secara real time.

Paket Android Studio juga mencakup emulator Android. Hal ini memungkinkan Anda untuk membuat perangkat Android virtual pada PC Anda. Itu berarti Anda dapat menjalankan, menginstal, menggunakan atau menghapus aplikasi seluler langsung di PC Anda.

Anda sekarang siap untuk memulai dengan aplikasi Anda.

Cara Membangun Aplikasi Android dengan Android Studio
Setelah Anda meluncurkan Android Studio, Anda akan melihat tombol Create New Project. Buat konfigurasi awal aplikasi sebelum menekannya. Ketuk Settings (Pengaturan) dan pilih opsi SDK Manager (Manajer SDK).

Pada jendela yang terbuka, buka tab SDK Tools. Bagian ini berisi berbagai paket yang dapat digunakan untuk membuat perangkat virtual. Pada perangkat virtual, pengembang menguji semua proyeknya. Periksa item-item yang ditandai dalam tangkapan layar di bawah ini (klik untuk memperbesar).

Untuk membuat perangkat virtual, buka Settings lagi dan pilih AVD Manager. Kemudian, Anda bisa memilih Create New Project (Buat Proyek Baru) pada halaman utama dan mulai mengerjakan proyek Anda.

Kemudian pilih templat dasar untuk aplikasi Anda.

Selanjutnya, masukkan nama aplikasi dan paket, pilih bahasa pemrograman dan versi Android yang diinginkan. Kemudian tekan Finish dan buat proyek.

Di jendela yang muncul, kita akan melihat dua file utama di mana pekerjaan akan berlangsung:

  • activity_main.xml – dalam file ini semua desain ditentukan;
  • MainActivity.java – file ini bertanggung jawab atas fungsionalitas yang disediakan di halaman utama, dan berisi logika aplikasi.


Folder-folder ini adalah yang paling penting untuk membuat aplikasi Android. Mereka membantu Android Studio dan Gradle (sistem untuk membangun proyek secara otomatis) untuk menemukan semua data yang diperlukan dan membangun struktur aplikasi dengan benar. Dalam folder ini semua kode untuk aplikasi akan dikumpulkan.

Tentu saja, Anda tidak dapat berbicara secara detail tentang cara membuat aplikasi android yang kompleks dalam satu artikel. Oleh karena itu, kami sarankan untuk melihat pilihan kursus pengembangan aplikasi Android dan memilih pelatihan yang sesuai.


Setelah kodenya siap, jalankan aplikasi yang Anda buat pada smartphone atau emulator Anda. Penting untuk diingat bahwa emulator memerlukan banyak sumber daya dan tidak setiap PC dapat menangani persyaratan emulator. Dan untuk menggunakan pengujian aplikasi pada smartphone, semua yang sering diperlukan adalah instalasi driver.

Tinggalkan komentar